5 Teknik Menghadapi Perampas Suami Orang. Jangan Risau!

Perampas Suami Orang

Salah tetap salah. Munculnya watak ‘perampas’ sememangnya paling ditakuti semua pihak baik lelaki mahupun wanita. Sama ada masih bercinta, bertunang ataupun yang sudah mendirikan rumah tangga. Memang sesebuah perhubungan itu bagaikan satu pengembaraan penuh cabaran. Kiri kanan penuh onak ranjau yang menyakitkan. Sama ada ke hutan mahupun lautan, semuanya perlu diredah bersama.

Justeru semakin jauh berjalan atau semakin dalam kita di dasar, maka semakin banyaklah pengalaman akan ditemui. Biarpun bertemu ‘kepahitan’ di awalnya tetapi yakinlah kemanisan yang diimpikan pasti ada. Bercinta sekadar sebulan masih mampu diterima, tetapi jika sudah mempunyai tiga anak dan berkahwin lebih 10 tahun akhirnya bertemu jalan buntu, akur dengan kehendak pasangan yang pulang lewat dengan kesan ‘orang ketiga’, itu bukan sesuatu yang kelakar.

Geram sangat!

Pasti ada yang kata, “Biar aku ganyang-ganyang perempuan tak tau malu tu. Laki aku jugak nak dikebas!”. Itu yang tidak ditapis. Selalunya, kata-kata nista dan maki hamun yang tidak enak didengar semua keluar.

Mohon bertenang. Daripada kita terus marah-marah begitu, lebih baik bagi nasihat untuk perempuan perampas itu.

Semuanya salah suami?

Jika dahulu, curang sering dituding kepada suami, tetapi sekarang isteri pun sudah berani main kayu tiga. Baru sedikit diduga, sudah berminat mencari yang ‘baru’. Sebelum melakukannya, timbang-timbanglah dengan baik agar rumahtangga kekal bahagia selama-lamanya. Tetapi adakah kita mahu terus memegang salah pasangan kita yang dikatakan curang dengan menerima kunjungan si perampas itu? Jangan menyimpan dendam dan ingat akan kebajikan orang sekeliling khususnya mereka yang sudah pun dikurniakan anak.

Musuh perempuan ialah perempuan?

Kenapa perempuan lain di luar sana selalu menghukum wanita bernama wanita sebagai perampas suami orang? Bukankah perempuan sama perempuan sepatutnya berbaik-baik?. Kenyataannya, isteri perlu cermin diri sendiri dulu sebelum menuduh orang lain sesuka hati.

Mari lihat lihat bagaimana ‘merampas‘ semula suami kita.

1. Serang! Tenangkan diri, jangan menangis

perempuan-wanita-menangis-crying-cry-husband-wife
Foto Kredit: mdig.com
Maaf, serang perempuan perampas suami orang bukanlah satu tindakan yang matang.

 

Peringatan kepada mangsa, hentikan tangisan yang sibuk meratapi nasib diri, bangkit dan cari jalan terbaik untuk menyelesaikan masalah ini. Jika dilihat, perkahwinan orang lama kebanyakannya bertahan hingga ke hujung nyawa. Pasti ramai yang tertanya bagaimana mereka dapat kekalkan keharmonian itu. Rahsianya mudah saja, gunakan ranjang sebagai penyelesaian setiap konflik yang berlaku.

Tidak dinafikan ada hati terluka sebaik mengetahui pasangan bermain kayu tiga, tetapi cuba ‘pulangkan’ kemarahan itu dengan memberi satu ‘pertarungan‘ menarik di ranjang. Harap-harap suami akan dapat lupakan si perampas suami orang itu.

Jadikan diri anda yang paling hebat dan menakluk kembali hatinya daripada dimiliki orang lain.

2. Imbas kenangan manis masa lalu

Brother and Sister Running
Foto Kredit: momlifetoday.com

Kepada yang belum berkahwin, cari keserasian semula dengan melakukan sesuatu yang si dia suka. Ingatkan memorinya mengenai kasih sayang yang pernah kamu berdua lalui. Kata orang bertepuk sebelah tangan tidak akan berbunyi. Oleh kerana itu apabila mengetahui pasangan berlaku curang, usah segera menyalahkan pihak ketiga, iaitu si perampas suami orang.

Bersabar dan jangan cepat melatah. Fikirkan jalan terbaik untuk selesaikan dan bukannya menambah masalah.

3. Belai manja sambil puji suami

 

Foto Kredit: aliveinthefire.com

Cari masa yang sesuai untuk berbincang dengan pasangan yang membuat ‘najis’. Seboleh-bolehnya mulakan dengan pujian dan urutan yang melegakan. Jangan sekali-sekali memaksa sekiranya dia tidak mengaku kerana itu hanya akan mengeruhkan lagi keadaan. Fitrah lelaki sentiasa ingin dibelai. Lupakan sementara perampas suami orang yang tidak sedar diri itu. Fokus pada suami sendiri dahulu.

Jika suami yang menimbulkan masalah, maka gunakan sikap manja isteri untuk memenangi hatinya semula. Biarpun ada perasaan terkilan di hati, tetapi cubalah lupakan seketika demi menyelamatkan rumah tangga. Mungkin apa yang anda berikan selama ini bukan seperti yang diinginkan. Cerminlah diri dan betulkan kesilapan. Selepas itu mulakan hari esok dengan episod kehidupan yang baru.

4. Fokus pada keluarga dan anak-anak

Foto Kredit: gettyimages.com

Fokus pada rumah tangga dan berikan perhatian sepenuhnya kepada perhubungan anda. Kehadiran orang ketiga banyak dikaitkan dengan masalah komitmen dalam perhubungan. Sama ada wanita mahupun si lelaki, kebanyakannya lebih mementingkan kerjaya dan diri sendiri. Lupakan si perempuan perampas suami orang itu buat sementara.

Kekurangan komitmen membuatkan pasangan merasa diri tidak diperlukan lantas mencari ‘sumber’ untuk meluahkan perasaan. Dari situlah timbulnya bibit-bibit perkenalan yang melarat ke hubungan percintaan. Menyedari hal yang terjadi, maka fokus pada perkahwinan dan perhubungan anda. Kerja memang perlu tetapi jangan keterlaluan kerana harta dan kekayaan tidak pernah cukup apabila dicari.

5. Cuba perbaiki diri sendiri

Timbang dan betulkan kesilapan diri. Pasangan jarang memberitahu atau mengaku mengenai hubungan sulitnya. Jadi berkemungkinan anda mengetahuinya mengenai maklumat yang disampaikan atau melihat dengan mata kepala sendiri secara kebetulan atau intipan. Selepas melihat kelebihan ‘pesaing’ maka cubalah sedaya upaya untuk tandingi kemampuannya.

Tidak mustahil ada yang mengambil jalan singkat dengan bertemu bomoh, tetapi dalam masalah ini anda adalah penawar yang mampu memulihkan semula keadaan. Berhias dan layan pasangan sebaiknya. Jangan sekali-sekali bertanya apa kurangnya anda berbanding ‘teman istimewanya’ kerana itu hanya akan melukakan hati dan melunturkan semangat untuk memulihkan keadaan.

Akhir kata

Cuba teknik ini, ia bukan jaminan menyelesaikan konflik anda kerana setiap masalah berlainan ceritanya. Tapi setidak-tidaknya, selesaikan dan selamatkan dulu perhubungan anda. Usah biarkan dugaan yang datang sebentar itu merosakkan seumur hidup impian anda dengan si dia.

Cubalah untuk setia!.